Oleh : Yudi

Jakarta, MediaProfesi.com - ZTE Corporation meluncrukan aplikasi IMS terbarunya yang ditujukan untuk pengguna smartphone di dunia, dan untuk pertama kali peluncuran di Eropa dan Amerika pada ajang IMS World Forum 2012 di Madrid, kemarin Kamis (26/4/2012). Aplikasi ini memungkinkan akses yang cepat dan efisien ke fungsi mobile VoIP.

ZTE mengembangkan aplikasi IMS yang inovatif ini berdasarkan penerapan sistem IMS yang sangat sukses di Eropa, dengan peningkatan rata-rata 100.000 pengguna baru tiap bulannya.

Aplikasi ini memungkinkan operator menawarkan layanan yang menggabungkan aplikasi internet dan layanan telekomunikasi tradisional, sehingga bisa memperluas cakupan pelanggan dan meningkatkan pendapatan.

Dengan aplikasi ini, pelanggan bisa mengunduh dan menginstal klien IMS ke smartphone dan menggunakan layanan mobile VoIP serta layanan multimedia lain, sambil tetap bisa menerima panggilan telepon dan SMS menggunakan saluran 2G/3G mereka.

Solusi ZTE melalui aplikasi inovatif ini tidak hanya mendukung VoIP dan SMS, tapi juga bisa melayani fungsi yang lebih banyak lagi, termasuk IP Centrex, VMS, VPABX, Home Zone, Video Conference, Instant Messaging, dan Presence Services (IM/PS), Transfer File, dan Sharing Gambar.

Untuk mengenali tekanan yang berat yang dialami oleh operator dari persaingan industry, ZTE berkomitmen untuk menawarkan layanan berbeda yang bisa memberi keuntungan kompetitif, kata Xu Ziyang, Wakil Presiden dari ZTE Corporationdalam siaran pers yang diterima MediaProfesi.com (27/4/2012).

Menurutnya, aplikasi IMS ini menggabungkan layanan yang berbeda-beda dengan kemudahan penggunaan dan akses yang dipermudah untuk panggilan telepon di manapun lokasinya, dan penghematan panggilan internasional yang biasanya sangat mahal.

Di akhir tahun 2011 lalu, ZTE sudah menerapkan lebih dari 140 proyek IMS komersial di seluruh dunia, ke dalam banyak sekali jaringan komersil, antara lain: Italia, Polandia, Spanyol, Turki, Albania, Arab Saudi, Filipina, Singapura, India, Amerika dan Cina.

Tidak menutup kemungkinan bahwa proyek IMS beserta aplikasinya ini akan diterapkan kepada jaringan operator komersil di Indonesia pada masa yang akan dating, terangnya. * (Yud/Syam)